Sabtu, 4 Rabiul Awwal 1444 H / 1 Oktober 2022

Komisi dari supplier, boleh?

Diasuh Oleh Ust. Taufik Hamim Effendi, Lc., MA

Pertanyaan:

بسم الله الرحمن الرحيم

السّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Terima kasih atas waktunya ustadz..

Saya mau tanya terkait profesi ana sebagai purchasing di sebuah perusahaan.
Ana sering mendapat tawaran komisi berbentuk uang ataupun barang cendera mata sebagai balas budi atas pembelian yg ana lakukan thd supplier tsb. Ana masih ragu apa hukum nya.

Mohon penjelasannya.

جَزَاك اللهُ خَيْرًا

MU di Malang

Jawaban:

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Saudara MU di Malang dan netters eramuslim yang dirahmati Allah SWT di mana pun anda berada. Permasalahan yang diutarakan di atas bisa jadi sering terjadi dalam transaksi jual beli atau project antara perusahaan tempat kita bekerja  dengan pihak supplier. Tawaran hadiah, cinderamata atau apa pun namanya biasanya dilakukan sebelum transaksi berlangsung atau sebelum project tersebut goal.

Tawaran ini sangat rentan akan mempengaruhi pengambil keputusan atau ‘meluluhkan’ pengambil keputusan, supplier mana yang akan dijadikan mitra atau project mana yang akan digoalkan. Bila pihak yang berwenang di perusahaan mengambil keputusan karena pengaruh tawaran hadiah atau cinderamata tersebut, ini sudah mengindikasikan bahwa cinderamata tersebut adalah bentuk suap atau risywah yang diharamkan oleh Islam.

Perbedaan hadiah dan suap

Hadiah adalah suatu pemberian untuk memuliakan seseorang karena rasa cinta, persahabatan, kebaikan, keilmuan, keshalihan orang yang diberi hadiah tersebut. Sedangkan suap (risywah) adalah segala upaya pemberian untuk mewujudkan kebathilan atau membatalkan sebuah kebenaran. Atau segala jenis upaya yang berkonotasi keburukan, pemberinya berterus terang atau pun tidak, maksud dan tujuannya untuk jangka pendekan atau pun untuk jangka panjang.

Banyak hadits Rasulullah SAW yang melarang prilaku risywah, diantaranya hadits Abdullah bin Amr, beliau berkata:

“لعن رسول الله صلى الله عليه وسلم الراشي والمرتشي”.

“Rasulullah SAW melaknat orang yang menuuap dan yang menerima suap. (HR. At-Tirmidzi)

Dari Tsauban, beliau berkata:

“لعن رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم الراشي والمرتشي والرائش يعني الذي يمشي بينهما”.

“Rasulullah melaknat orang yang menyuap dan yang menerima suap serta orang yang menjadi perantara, yaitu orang yang berjalan di antara keduanya (HR. Ahmad)

Barang siapa yang memberi hadiah kepada orang lain untuk mengerjakan sesuatu dalam hal yang tidak diperbolehkan maka hukumnya haram karena termasuk rsiywah yang dilaknat, yang menerima dan yang memberikannya mendapat laknat dari Rasulullah SAW.

Ibnu Taimiyah rahimahullah menyebutkan bahwa Ulama berkata: “Barang siapa yang memberi hadiah kepada Waliyul Amri (pejabat) agar dia dapat melakukan bersamanya suatu yang tidak diperbolehkan maka hukumunya haram bagi pemberi hadiah dan yang diberi hadiah, dan ini termasuk risywah (suap)”.

Namun jika memberikan hadiah untuk mencegah suatu kezhaliman atau untuk mendapatkan haknya, maka hukumnya haram bagi yang menerima dan yang memberikannya tidak berdosa karena untuk mencegah kejahatan orang tersebut serta mengambil yang manjadi hak pemberi ‘hadiah’ tersebut.

Jadi, untuk kasus yang dihadapi oleh saudara MU, kalau tidak ada unsur manipulasi dan menjegal supplier lain maka tidak masalah, kalau sebaliknya tidak boleh selain tindakan anda yang keliru juga haram menerima cinderamata tersebut, baik berupa uang atau lainnya.

Jika tidak ada ‘main’ mata boleh diambil

Namun bila anda sebagai seorang karyawan dan sudah melakukan tugas anda sesuai prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan, tidak ada upaya ‘main’ mata antara anda dan pihak supplier, tidak melunturkan sikap anda dalam berlaku adil sesuai prosedur, sudah ada SOP dalam transaksi antara pihak perusahaan dan pihak supplier maka hadiah tersebut insya Allah halal  dan boleh anda ambil. Atau lebih amannya anda bisa serahkan cinderamata tersebut kepada pihak perusahaan tempat anda bekerja.

Namun bila ada syarat dan isyarat tertentu dari pihak supplier agar anda bisa memuluskan dan menggoalkan sebuah transaksi maka ini termasuk risywah (suap) yang dilarang oleh Islam sebagaimana kami jelaskan di atas.

Karenanya, siapa pun anda yang pernah melakukan praktek suap menyuap di segala bidang, tidak hanya dalam hal jual beli seperti dalam permasalah di atas, segeralah bertaubat kepada Allah yang Maha Pengampun dan Maha Pemberi taubat. Berazam untuk tidak kembali melakukannya di masa yang akan datang dan terus berusaha memperbaiki diri dengan ketaatan dan amal shalih.

Demikian semoga Allah SWT memberikan rezeki yang halalan thayyiban dan menjauhkan kita dari harta yang kotor, haram dan jauh dari keberkahan. Amin. Allahu a’lam bishshawab.

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Taufik Hamim Effendi, Lc., MA (http://taufik-hamim.com)

Bila ingin bertanya silahkan kirimkan email ke [email protected]

_______________________________________

Lembaga Pelayanan Dakwah (LPD) Eramuslim

VISI

Menjadi Lembaga Perekat Umat

Misi

1. Membentuk masyarakat yang berakhlaqul kalimah

2. Menyebarkan nilai-nilai islam rahmatan lil alamin

3. Melayani kebutuhan dakwah di tengah masyarakat.

Motto
Suara Da’i Perekat Umat

Struktur LPD Eramuslim

Ketua:                         H. Taufik Hamim Effendi, Lc., MA

Sekretaris:                 H. Maftuh Asmuni, Lc

Wakil sekretaris:      Andan Nadriasta, ST

Bendahara:               Fachrurrozi, S. Ag

Anggota Korps Da’i LPD Eramuslim: 

  1. Dr. H. Saiful Bahri, MA
  2. Dr. H. Abdul Qahar Zainal, Lc., MA
  3. H. Taufik Hamim Effendi, Lc., MA
  4. H. Umar Sholehudin, Lc., MA
  5. H. Muhamad Soleh, LL. M
  6. H. Arafi Mughni, MA
  7. H. Rahmad Adi, MA
  8. Syamsul Bahri, M. Si
  9. Ahmad Adnan, Lc., MA
  10. H. Maftuh Asmuni, Lc.
  11. H. Biqodarin, Lc
  12. H. Kusworo Nursidik, Lc
  13. Fachrurozi, S.Ag.
  14. M. Sofiyyul kamal, S.pdi
  15. Muhammad Latif, S. Thi
  16. H. Armi Yunadi, Lc
  17. Agus Salim, Lc
  18. Haris Salamah, Lc
  19. Wahibul Minan, Lc
  20. Sagono Budi Aji, Lc
  21. Dan lain-lain

Pelayanan 

1. Khutbah jumat

2. Khutbah Idul fitri dan Idul adha

3. Khutbah Nikah

4. Kajian Ulum Syar’iyah

5. Seminar Keislaman

6. Kegiatan Ramadhan

7. Penerjemahan bahasa arab

8. Bimbingan dan pelayanan haji dan umrah

9. Workshop janaiz, mawarits

10. Buletin dll

***

Untuk mengundang Da’i LPD Eramuslim ke Masjid, Kantor, kampus dll  di Jakarta dan daerah serta LN silahkan mengajukan permohonan tertulis kemudian kirim ke email:  [email protected]

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Baca Juga

Shalat memegang Mushaf, bolehkah?

Rabu, 19/12/2012 06:00

Niat sodaqoh untuk orang tua

Kamis, 13/12/2012 17:54

Simpan pinjam di PKK

Rabu, 12/12/2012 09:30

Ustadz Menjawab Lainnya

Trending