Senin, 28 Safar 1444 H / 26 September 2022

Membaca Yasin di Makam

aslm..

Ustadz..

Singkat saja, saya ingin bertanya hukum membaca yasin di makam bagaimana?

terima kasih.

wslm..

Waalaikumussalam Wr Wb

Saudara Puspa yang dimuliakan Allah swt

Terdapat perbedaan pendapat dikalangan para ulama tentang permasalahan diatas, sebagaimana dikatakan oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah :

1. Abu Hanifah, Malik dan Ahmad dibanyak riwayatnya menyebutkan bahwa membaca Al Qur’an diatas makam adalah makruh.

2. Ahmad didalam riwayat terakhirnya memberikan keringan (rukhshah) tentang membaca Al Qur’an diatas kuburan ketika telah sampai kepada dirinya berita bahwa Abdullah bin ’Amr pernah berwasiat agar dibacakan pembukaan dan penutupan surat Al Baqoroh saat memakamkan dirinya. Juga dinukil dari sebagian orang-orang Anshor bahwa dia pernah berwasiat agar membacakan surat Al Baqoroh saat memakamkan dirinya.

3. Sedangkan pendapat yang ketiga adalah yang memisahkan antara membaca Al Qur’an saat memakamkan dan membacanya setelah dimakamkan. Mereka berpendapat bahwa membaca Al Qur’an setelah dimakamkan adalah perbuatan bid’ah yang tidak memiliki landasan.

Mereka menambahkan bahwa barangsiapa yang mengatakan bahwa si mayit dapat mengambil manfaat dari mendengarkan Al Qur’an serta mendapatkan pahala darinya maka ini keliru, karena Nabi saw bersabda,”Apabila seorang anak Adam meninggal maka terputuslah amalnya kecuali tiga : sedekah (wakaf), ilmu yang bermanfaat atau anak shaleh yang mendoakannya.” maka mayit setelah itu tidaklah mendapatkan pahala karena mendengarkan Al Qur’an atau yang lainnya walaupun mayit mendengarkan setiap derap-derap sandal mereka, mendengar salam yang diucapkan kepadanya serta mendengar hal-hal selainnya.

Adapun hadits Rasulullah saw yang sering dipakai para ulama dalam hal ini, yaitu,”Barangsiapa yang memasuki pemakaman lalu membaca surat Yasin pada hari itu dia dapat keringanan dan baginya kebaikan.”

Syeikh Al Banni mengatakan didalam ”As Silsilah adh Dho’ifah wa al Maudhu’ah” (3/397) itu adalah hadits maudhu’ (palsu), dikeluarkan oleh ats Tsa’labi didalam tafsirnya (3/161/2) dari jalan Muhammad bin Ahmad ar Riyahi : Telah berbicara kepada kami Ayyub bin Mudrik dari Abu Ubaidah dari al Hasan dari Anas bin Malik.

Aku (Al Banni) mengatakan bahwa sanadnya gelap dan terdapat beberapa cacat :
1. Abu Ubaidah, menurut Ibnu Ma’in adalah tidak dikenal.

2. Ayyub bin Mudrik telah disepakati kelemahannya dan ditinggalkan (riwayatnya) bahkan Ibnu Main mengatakan dia adalah seorang ”pendusta” didalam sebuah riwayat disebutkan ”Dia pernah berdusta”… Al Banni mengatakan bahwa dia lah yang menjadikan cacat hadits ini.

3. Ahmad ar Riyahiy adalah Ahmad bin Yazid bin Dinar Abul ’Awwam, maka Baihaqi mengatakan bahwa dia tidaklah dikenal sebagaimana didalam ”Al Lisan”
Adapun anaknya, Muhammad, maka ia adalah orang yang jujur didalam kitab ”Tarikh Baghdad” (1/372).

Wallahu A’lam

Ikuti update terbaru di Channel Telegram Eramuslim. Klik di Sini!!!

loading...

Rekomendasi

Menutupi Bau Bangkai

Rabu, 30/12/2009 11:16

Cinta Abu Bakar untuk Al-Musthafa

Sabtu, 18/08/2012 00:15

Salamah

Senin, 20/04/2009 12:30

Perkara Yang Sudah Pasti

Rabu, 20/06/2012 14:45

Tiba Waktunya untuk Kembali

Senin, 17/12/2007 21:07

Honor Jasa Komedi

Senin, 02/12/2013 07:10

Baca Juga

Safar ke Negeri Kafir

Rabu, 19/08/2009 14:06

Shalat Tarawih Rasulullah

Rabu, 19/08/2009 10:59

Guna-guna dan Obatnya

Selasa, 11/08/2009 15:07

Majelis Ilmu dan Jalan ke Surga

Selasa, 11/08/2009 13:51

Pemahaman tentang Taqlid

Senin, 10/08/2009 11:27

Ayat Muhkamat dan Mutasyabihaat

Kamis, 06/08/2009 12:22

Pintu Rezeki dan Surah Al-Waqi'ah

Kamis, 06/08/2009 10:51

Ustadz Menjawab Lainnya

Trending